!DOCTYPE html PUBLIC "-//W3C//DTD XHTML 1.0 Strict//EN" "http://www.w3.org/TR/xhtml1/DTD/xhtml1-strict.dtd"> P.E.R.S.E.P.S.I

Tuesday, August 16, 2016

ada apa dengan kita?







bismillahirahmanirahim.

harta dan rezeki.
sering kali kita merasakan kitalah yang menetukan liku hidup dan corak masa depan kita.
kita merancang untuk menjadi kaya, memilik harta bergunung ganang
maka kita bagai mahu mati mengumpul duit seakan2 tiada bisa yang mampu menghalang.
kita beranggapan hidup dunia perlu begitu. maka kita mati, kita lupa Tuhan.

walhal dalam jauh beribu2 kedalaman lubuk dada kita, kita terpaksa mengaku kita manusia. 
maka bila ada batu2 penghalang, duri2 pemusnah harapan kita, kita kebingugan, dan kita kecewa.

duit yang dikumpul terpaksa dibelanja bagi tujuan perubatan, baiki kereta yang rosak, dan kadang2 kita tidak sedar mana hilangnya duit yang dikumpul. tiada berkat. akhirnya, kita bakal sedar atau telah sedar yang akan kita bukan pemilik, tapi kita peminjam segala2nya.


tersekat di takuk, menjadi sebusuk2 air.
maka dalam kebingungan kita mejalani kehidupan, kita meletakkan kebodohan mengaburi segala . kita tidak pernah menjadi kuat dari kelemahan kita, tapi kita tenggelam bersamanya. kita akan sentiasa dan sentiasa membandingkan nasib kita dengan yang lebih baik dari kita. dan, hasilnya kita sentiasa merasakan kita makhluk paling malang yang dicipta. maka, kita melayari kehidupan dengan tanggapan sebegitu sehingga kita menjadi air yang tersekat di takuk, menjadi sebusuk2 air, yang hanya sedap dipandang, tapi dihidu, dijamah jauh sekali.


maka hiduplah.
dalam pada kita sedar atau tidak, kita menerima atau tidak, kita terpaksa hidup dengan segala asa. sama ada kita hidup dalam kecewa sehingga lah kita mati, malah kekecewaan kita kekal bersama kematian kita. atau kita mengorek dinding2 kepompong, untuk terbang dan hidup dengan betul, dan kekecewaan itulah yang mati.


dan. masa terus dan terus melewati.




Saturday, June 11, 2016

doktor

'Owh ada satu lagi kematian, kena settlekan borang2 pengurusan jenazah semua nih'..

Dan jenazah itu dibungkus putih menunggu waris.

Dan kemudian, kembali menghabiskan list kerja yang bertimbun. Blood coming morning nak kena setel banyak lagi.

Kematian tadi lagaknya tiada apa erti. Hanya tempias yang menambah satu kerja lagi.

begitu pekerajaan ini menjadikan segelintir manusia.mungkin aku juga.

salah profesion ini kah?
Atau salah persepsi kita? Salah niat kita?




Sunday, July 26, 2015

doktor.

hampir 7 bulan sudah bergelar HO.
awal permulaan, gian bekerja, tak kisah balik sampai pukul 11 malam sekalipun.gila!!
hilang diri suatu ketika dulu.

maka.kerja seakan 24h di kepala.

hampir 7 bulan kini.
perasaan malas gila.tiap2 hari rasa nak berhenti.tak tipu
dulu ingatkan cerita senior2 lebih saja.
tapi ya.
mahu berhenti.hahahahaha

maka.kerja masih 24h di kepala.gila.


dan kini bagaimana???

Saturday, June 14, 2014

bumi cinta

bismillahirahmanirahim.

sekarang, keberadaan saya dalam hujung2 musim kehidupan di russia ini.
jujurnya, pertama kali sampai di Russia, di volgograd khususnya, hati sedih dan sedikit kecewa.
ianya bukan "oversea" impian ketika di sekolah dulu. tinggalan soviet jauh berbeza dengan gambaran oversea dalam kepala ketika itu.

~~

tapi, tak kenal, maka tak cinta. 6 tahun peghidupan di sini, mula membibitkan sedikit rasa cinta akan bumi ini. mungkin ia tidak semaju tanah2 lain, sistem pembelajaran juga selalu jugak dikutuk membabi buta oleh sesetengah pihak itu, namun di sebalik semua itu, ada banyak, terlalu banyak pengajaran dan kisah kehidupan yang saya belajar. Tidak mungkin Allah mentakdirkan ini tanpa sebarang manfaat buat saya.

~~
maka, benarlah tajuk novel karya Habiburrahman El Shirazi, russia saya anggap Bumi Cinta. dan, kepulangan saya ke tanah air kali ini , akan saya kandung segala kisah cinta dan kisah kehidupan di bumi ini. dan sungguh, segala rencana yang Allah aturkan untuk saya di bumi ini akan saya rindu dan kenang senantiasa.

russsia, bumi cinta.

p/s: tidak sabar mahu habiskan last paper ever..


Sunday, May 18, 2014

bismillahirahmanirahim.

bukan permata, bukan mutiara.
hanya daging busuk yang dihurung lalat saja.
tidak mulia, tidak sempurna.
cuma tulang keji di balut kulit berdosa.
maka, iya layaknya tempat neraka saja.

~~
dan. daging busuk, tulang keji itu masih mengintai,
salah ia saja, memang iya.
maka. wangilah dikau daging busuk.
mulialah kau si tulang keji.

~~
kerana harapan di sana masih ada.