!DOCTYPE html PUBLIC "-//W3C//DTD XHTML 1.0 Strict//EN" "http://www.w3.org/TR/xhtml1/DTD/xhtml1-strict.dtd"> P.E.R.S.E.P.S.I

Monday, January 16, 2017

shame on you!!!!

1)
" allah stressnya kerja nih, kena buat tuh lah kena buat nih, ingtakn kita robot ke " kata seorang doktor atau lawyer atau engineer yg sedang stress.

- dan tiap2 hujung bulan gaji 3k, 4k, 5k, etcc masuk akaun
- dan tiap2 bulan ada outfit baru yang bakal dipakai, diambil gambar, dan dipost ke social.

2)
" ok lah kerja nih, buleh lah nk hidup" kata yang kerja di hypermarket
- dan tiap2 hujung bulan, klu tidak pon awal bulan depan masuk lah gaji rm900, 1k, or 1500
- bolehlah bayar sewa, simpan sikit nak nikah

3)
" allah, aku dah sampai tahap nih, sedihnya ya allah"  kata seorang pelatih askar yang sudah dua bulan menahan dan bertahan

- dan beliau sahaja suruh diarahkan pulang dari training kerana keadaan kesihatan tdk mengizinkan.punah harapan      yang baru saja nk dibina.

4) dan lain2 lagi ragam demi mencari sesuap rezeki.

allahu.
Aku langsung jarang sekali perasan akan itu. Malah kita mengeluh atas ketidakcukupan kita yang walhal bagai satu anugerah buat insan lain.

Ironinya begitu. Kita saja yang bodoh.

Allah sentiasa mencukupkan dengan apa apa yang ada buat sape2 yang tahu erti bersyukur, yang tahu semua rezeki bawah kawalan allah

dan kita bengong melihat yang punya wang berjuta, kereta besar gilo, rumah agam besar nak mampus - mereka merasa tidak cukup, tidak pernah cukup.

Hebat sekali Allah. Hebat sekali.

Maka. Mari, aku, kamu semua belajar, serius belajar meniti balik bait2 syukur.

Saturday, December 10, 2016

sarawak.



sarawak. hai
16 januari 2017.
bakal melapor untuk bertugas sebagai pegawai perubatan di sarawak. sarawak si tanah kenyalang.
rayuan pertama (satu2nya rayuan) ditolak mentah2.
maka buat apa menolak lagi. tiadalah sedih giler nak mampus atau suker giler nak mampus.

kerana takut kerana tidak tahu bagaimana sana. padahal tidak pernah di sana, hanya lolong2 angin yang memberi cerita dan cerita

kerana takut kerana bakal berjauhan dengan mak dan wan. padahal 6 tahun di russia tidak ada apa2. cuma terlalu lama tidak menetap di rumah, dari tingkatan satu sampai umur aku 24 tahun. hampir 2 tahun sebagai pegawai siszwazh, jarak 60km itu aku tegar saja ulang alik balik rumah. maka keberadaan yang panjng di rumah dalam 2 tahun ini bisa saja menjadikan aku homesick. siapa2 bisa homesick

kerana takut kerana masa kehadapan itu buleh saja apa2 yang melewati. ye ape2 sahaja. bakal jadi manusia yang manusia, atau selain lainnya.



maka.sarawak. tiada apehal lah, seberang sana saja.
maka. sarawak aku datang. bismillah

Tuesday, September 13, 2016

atas garis pemisah


Posting ke 6 di jabatan kecemasan. Posting 6 bermaksud seorang pegawai perubtan siswazah berada di garis pemisah antara doktor bertauliah dan selamat atau sebaliknya. berada di pengujung musim housemnship ini mendebarkan juga. Bukan lagi seperti sebelum2 ini, yg mana aku masih merasakan terlalu junior utk mencuba segala, maka bnyak hands on procedure tidak dicuba peluang.mahu saja mengambil rasa selamat.

Tapi di line pemisah ini, baru merasakan aku mesti menarik diri dr kebergantunggan pada senior. Semua atas dasar sekejap masa lagi aku perlu membuat kata putus atas penyakit dan rwatan pesakit aku nanti atas nama seorang doktor.

Maka begitulah. Fasa pertukaran inilah perit, satu lagi adaptasi gila yang perlu ditempuh penuh gagah dan asa. Sama ada mahu atau tidak. Biar jadi DOKTOR yg benar doktor.

ketika ini. Meridui segala kehidupan masa lalu. Seakan mahu putar kembali masa2 itu. Serius.tapi muka hari inilah realiti.

Tuesday, August 16, 2016

ada apa dengan kita?







bismillahirahmanirahim.

harta dan rezeki.
sering kali kita merasakan kitalah yang menetukan liku hidup dan corak masa depan kita.
kita merancang untuk menjadi kaya, memilik harta bergunung ganang
maka kita bagai mahu mati mengumpul duit seakan2 tiada bisa yang mampu menghalang.
kita beranggapan hidup dunia perlu begitu. maka kita mati, kita lupa Tuhan.

walhal dalam jauh beribu2 kedalaman lubuk dada kita, kita terpaksa mengaku kita manusia. 
maka bila ada batu2 penghalang, duri2 pemusnah harapan kita, kita kebingugan, dan kita kecewa.

duit yang dikumpul terpaksa dibelanja bagi tujuan perubatan, baiki kereta yang rosak, dan kadang2 kita tidak sedar mana hilangnya duit yang dikumpul. tiada berkat. akhirnya, kita bakal sedar atau telah sedar yang akan kita bukan pemilik, tapi kita peminjam segala2nya.


tersekat di takuk, menjadi sebusuk2 air.
maka dalam kebingungan kita mejalani kehidupan, kita meletakkan kebodohan mengaburi segala . kita tidak pernah menjadi kuat dari kelemahan kita, tapi kita tenggelam bersamanya. kita akan sentiasa dan sentiasa membandingkan nasib kita dengan yang lebih baik dari kita. dan, hasilnya kita sentiasa merasakan kita makhluk paling malang yang dicipta. maka, kita melayari kehidupan dengan tanggapan sebegitu sehingga kita menjadi air yang tersekat di takuk, menjadi sebusuk2 air, yang hanya sedap dipandang, tapi dihidu, dijamah jauh sekali.


maka hiduplah.
dalam pada kita sedar atau tidak, kita menerima atau tidak, kita terpaksa hidup dengan segala asa. sama ada kita hidup dalam kecewa sehingga lah kita mati, malah kekecewaan kita kekal bersama kematian kita. atau kita mengorek dinding2 kepompong, untuk terbang dan hidup dengan betul, dan kekecewaan itulah yang mati.


dan. masa terus dan terus melewati.




Saturday, June 11, 2016

doktor

'Owh ada satu lagi kematian, kena settlekan borang2 pengurusan jenazah semua nih'..

Dan jenazah itu dibungkus putih menunggu waris.

Dan kemudian, kembali menghabiskan list kerja yang bertimbun. Blood coming morning nak kena setel banyak lagi.

Kematian tadi lagaknya tiada apa erti. Hanya tempias yang menambah satu kerja lagi.

begitu pekerajaan ini menjadikan segelintir manusia.mungkin aku juga.

salah profesion ini kah?
Atau salah persepsi kita? Salah niat kita?